Untuk Hasil Cetak stiker, skotlet atau skin handphone dan skin laptop lihat di menu Skin... dan contoh jadi flipcase, flip cover, softcase dan hardcase hasil cetak bisa anda lihat di masing - masing menunya, jika kurang gede foto atau gambar nya untuk hasil cetak bisa lihat di http://nukeskincase.com ... Jika anda ingin melihat Resi Kiriman, silahkan anda lihat di menu lihat Resi terdapat resi jne dan resi nomor budget Pos perbulan...Jika menurut saya terdapat kesalahan dalam cetak case atau skin maka akan di foto diberitahukan lewat Whatapp atau BBM. Jika anda ingin kesalahan cetak case atau skin tersebut dikirimkan ke anda, maka akan saya kirimkan. Jika case anda sudah jadi sesuai dengan keinginan anda, maka akan kami kirimkan kembali secepatnya. Tapi jika menurut anda kesalahan cetak case itu tidak apa-apa, tidak perlu dikirim kembali yang sudah dibuat case kembali --> untuk Retur kesalahan case tidak dikenakan Biaya Kirim. Maka akan saya kirim ke bukalapak...Yang ingin order jangan lupa memberitahukan alamat lengkap seperti RT, RW, nomor rumah DLL biar tidak ke pending dijasa pengiriman atau kembali lagi ke saya...Terimakasih

Cerita Tentang Gue, Dia Dan Temannya

  Cerita Tentang Gue, Dia Dan Temannya

Tentang Gue, Dia Dan Temannya
Karena aktifitas kuliah yang enggak terlalu sibuk, males lama - lama ikut organisasi di kampus. Jadi.. tiap siang pulang kuliah, langsung deh main ke tempat teman, daripada dirumah sendiri bikin bete, sepi (nonton teve acara juga enggak ada yang rame). Lama sudah sering nongkrong disitu bertiga, deh gitu pada jomblo lagi hehehehe. Mulai deh gue iseng - iseng (jahil dikit) godain tetangga temen gue. Godain manggil namanya tapi gak disatuin, di suit..suit sambil siul malah burung tetangga teman gue yang nyautin, bikin penasaran lama - lama. Tapi karena gue orangnya gampang patah semangat dan udah gitu sok jual mahal, akhirnya gue pindah tongkrongan sama temen gue di mesjid akbar kemayoran siapa tau aja ada cewe yang nyantol di hati gitu.

Dua minggu, tiga minggu nongkrong dimesjid akbar lama-lama bete, ngeliatin orang pada pacaran, rata - rata pada bawa gandengan, enggak pernah lama pasti nongkrong disitu. ujung-ujungnya pasti pulang. bukan karena sirik atau kurang ganteng, karena belum dikasih kesempatan aja sama yang diatas untuk dapat pacar (nge-les dikit hahahaha...). Akhirnya gue kurangin deh nongkrong, terpaksa tiap siang pulang kuliah tidur. kalau enggak tidur bantuin nyokap nyuci, ngepel, nyuci piring dan gosok. karena kebiasaan ngebantuin kerjaan rumah, akhirnya semuanya gue yang pegang. enggak ada waktu lagi buat nongkrong, sampe - sampe temen main kerumah ngajakin nongkrong pas malam minggu lagi nyuci. Mau enggak mau, temen gue bantuin w nyuci habis itu baru nongkrong. Masih seperti biasa cuma bertiga aja dan cuma bisa ngeliatin orang pada lalu lalang boncengan naik motor pasang - pasangan. Bete di situ pindah ke arena balapan bajaj. Setelah dari itu pulang, tidur / nginep ke tempat temen, cos balik kerumah pasti deh dikunciin pagernya.
Nginep ditempat temen, udeh kaya di rumah sendiri aja. Molor dikamar atasnya, bangun deh siang,  di meja udeh di sediain kopi hitam + ditawarin makan. Nikmat banget punya teman or sahabat seperti itu, langka untuk di dapetin jaman sekarang. Pas pulang kerumah dianterin sama temen naik motor tiba - tiba tuh cewe yang kemaren gue godain lewat, yah mau gak mau gue godain. ternyata die senyum dan nyautin "Apa, kok baru kesini lagi". gue bilang aja, kemaren - maren sibuk lagi banyak kerjaan.

Angin surga sudah mulai Bertiup di dalam diri gue, pasti enggak bakal gue sia - sia in. langsung gue nanya no telp dia dan tiap harinya pasti gue telp die. gue mang enggak pernah mikir berapa biaya telp ke hp dari telpon rumah, pokoknya dalam pikiran gue mau telp die terus (maklumlah, baru pertama kali ada cewe yang mau deket, hajar terus ble jangan sampe hilang). bayar telp rumah mau enggak mau ngelonjak drastis, jadi naik gara - gara gue sering telp ke hp padahal telp di rumah jarang dipake buat telp, paling cuma nerima telp aja. Bonyok ngambek terus, gak lama gue dibeliin hp + pulsa dijatahin tiap minggu, biar kgk pake telp rumah.

Deket dan makin deket gue sama die, walaupun gue gak pernah jalan sama die. Yang pasti bisa dibilang deket banget, walaupun cuma sering  telp.
Malem minggu gue balik lagi nongkrong dirumah teman gue, biasa itu cewek lewat depan gue, gue cuma negor aja basa basi. Sebenernya mau gue samperin tapi gue rada - rada malu dan keringet dingin kalau lihat die senyum dan ngomong. Walaupun udah gue berani in dan di dorong - dorong sama temen gue buat nyamperin die, tetep aja kgk bisa ngelangkah nih kaki terasa berat dan kaku. Pulang dari situ baru gue telpon die. di telp katanya itu cewe mau ngenalin gue sama temannya, gue sempet berpikir :"kok gue mau di kenalin sama temannya, orang gue naksir lo, malah gue mau di kenalin sama temannya". Ya udah gue ikutin aja maunya seperti apa. Besoknya gue dikenalin sama temannya, yah lumayan cakep sih tuh cewe, putih, rada bohay dikit tapi senyumnya gue lihat gak seindah senyum die. Enggak lama teman-nya mulai sering telp ke gue, dan ngajak jalan gue. Bisa dibilang temannya itu naksir gue. yang masih dipikiran gue : " kok bisa begini ya, orang gue naksir die bukan temannya, gue salah besar nih". Baiklah gue jalanin dulu aja sama temannya, walaupun gue naksirnya sama die.

Karena gue terbiasa diperhatiin, akhirnya gue bener bener suka sama teman nya. Enggak lama gue jadian sama temenya dia. Tiap kemana - kemana pasti gue sama dia (temannya), walapun lagi nongkrong sama temen gue, pasti ada die. Kadang gue sengaja gak bilang nongkrong, tahu - tahu die nyamperin ke rumah teman gue. habis nongkrong di rumah temen gue pasti w selalu nganterin die pulang. kadang gue bangga perhatiannya sama gue ngalahin ortu gue, tapi kadang lama - lama gue enggak enak sama temen gue, gak bebas seperti dulu kalau nongkrong pasti ada die. Terkadang Kalau die gak nyamperin pas waktu gue nongkrong di rumah teman gue, pasti die telp terus ke hp gue. Gue di suruh balik ke rumah enggak boleh lama - lama nongkrong.

Bisa dibilang lama gue pacaran sama die, hubungan gue sama pacar gue baik - baik aja. Tiba suatu saat ortu gue nyuruh gue kerja, sempet gue bingung dan berpikir kenapa gue disuruh kerja, kuliah gue aja belum kelar udh gitu tempat kerjanya bisa dibiang jauh dari rumah alias gue disuruh tinggal dirumah nenek gue sembari gawe. Mau enggak mau Terpaksa gue bilang sama cewe gue, kalau gue di suruh gawe sama bonyok gue. Awalnya cewe gue cuma diem aja gue perhatiin, tapi lama - kelamaan dia nangis.

Bersambung ya..!!!!

Source : Pangeran (jilid 1)

0 Response to "Cerita Tentang Gue, Dia Dan Temannya"

Post a Comment

Ketentuan Berkomentar ;

*) DILARANG KOMENTAR yang bersifat MENGHASUT, SARA, AGAMA, Dll. (Berkomentarlah dengan Baik dan Sopan)