Untuk Hasil Cetak stiker, skotlet atau skin handphone dan skin laptop lihat di menu Skin... dan contoh jadi flipcase, flip cover, softcase dan hardcase hasil cetak bisa anda lihat di masing - masing menunya, jika kurang gede foto atau gambar nya untuk hasil cetak bisa lihat di http://nukeskincase.com ... Jika anda ingin melihat Resi Kiriman, silahkan anda lihat di menu lihat Resi terdapat resi jne dan resi nomor budget Pos perbulan...Jika menurut saya terdapat kesalahan dalam cetak case atau skin maka akan di foto diberitahukan lewat Whatapp atau BBM. Jika anda ingin kesalahan cetak case atau skin tersebut dikirimkan ke anda, maka akan saya kirimkan. Jika case anda sudah jadi sesuai dengan keinginan anda, maka akan kami kirimkan kembali secepatnya. Tapi jika menurut anda kesalahan cetak case itu tidak apa-apa, tidak perlu dikirim kembali yang sudah dibuat case kembali --> untuk Retur kesalahan case tidak dikenakan Biaya Kirim. Maka akan saya kirim ke bukalapak...Yang ingin order jangan lupa memberitahukan alamat lengkap seperti RT, RW, nomor rumah DLL biar tidak ke pending dijasa pengiriman atau kembali lagi ke saya...Terimakasih

Pacar Gue Atau Ortu Gue

Pacar Gue Atau Ortu Gue..???

Pacar gue atau ortu gue
Gue udah enggak bisa bicara lagi, bahkan gue cuma bisa diam, ngeliat dia nangis, waktu w bilang mau gawe dan tinggal dirumah nenek. Dia ngomong sambil menangis :” Lo enggak becanda kan ?”  Gue cuma bisa jawab dengan “Menggeleng kepala”.

Tambah kejer deh tuh anak nangis, sambil die terus natap gue kemudian die berkata :“W gak mau lo gawe, w mau lo tetap disini. Sekarang anterin gue pulang kerumah, kalau lo gak mau. Gue pulang sendiri sekarang”.
Akhirnya gue anterin dia pulang kerumah naik motor. w sengaja naik motornya pelan-pelan. Karena w enggak mau, kalau sudah sampai di rumahnya, dia masih nangis kelihatan sama ortunya. Gue bengkok-in spion motor w, biar gue bisa ngeliat muka dia masih nangis atau enggak di tutupin selampe.
Gue berpikir, nih anak kagak berhenti-henti nangis sudah mau sampe rumahnya, kesurupan atau apa nih lama amat nangisnya, coba w ajak becanda aja lah siapa tau diem.

Gue iseng – iseng becandain, colek tangan-nya di motor, lalu gue bilang : “Tuh ada cowo ganteng, naik motor sendiri, ngeliatin lo terus, suka kali sama loh”..
Awalnya enggak ada tanggapan gue bilang begitu. W diem aja, pasti panjang nih marahnya gue pikir. Tapi lama – lama dia ngomong dengan jutek dan pede-nya: ”Baru sadarkan kan loh w cakep, w dilihatin sama cowo”..
Gue bilang : “Ya, terus ?”.
Dia jawab :” kapan sampe rumah gue, dari tadi cuma muter – muter deket rumah lo doang”..
Gue  bilang : “hehehe..lagian lo nangis kagak kelar - kelar dari tadi, dan lo kok bisa tau gue cuma muter – muter di deket rumah gue dari tadi, padahal muka loh nunduk ditutupin selampe?”
Die jawab : “W kan denger, masih ada suara bajaj, pasti masih di taman deket rumah loh”.
Gue bilang : “Ya udah, sekarang gue anterin pulang”

Sampai di gang deket rumahnya w berhenti-in motor, tanpa pamit atau ngomong sedikitpun, main turun aja lari tuh anak, baru mau bilang :”W mau maen kerumahnya,(masuk kerumah ya)”. W telp ke hpnya enggak diangkat, w coba beberapa kali tetap enggak diangkat.  Yah, kayanya masih bersambung nih gambeknya, udahlah gue balik pulang kerumah, mungkin nanti kalau udah kagak ngambek ujung-ujungnya pasti telp ke gue juga.
Sampe di rumah, gue bingung dan makin bingung, disatu pihak ortu w nyuru gawe, dilaen pihak cewe gue enggak mau gue gawe, apalagi nanti w gawe tinggal nya jauh di nenek w. 
Dari pada gue nunggu die ngambeknya sampai selesai, Malamnya gue coba telpon lagi pacar gue. Akhirnya diangkat, tapi dia cuma diem aja saat gue bilang “hai”sampai beberapa kali..!!! Langsung aja w ngomong :”hai boleh kenalan enggak, gue cowo yang tadi sore ngeliatin loh, pas lo lagi naik motor sama cowo. Nama lo siapa, Rumah lo dimana..?”
Enggak lama langsung ditutup telpnya sama dia. Masih aja ngambek, puyeng kepala w. Gue telp lagi, akhirnya, dia ngomong : ”Enggak usah becanda di telp”, “ada waktunya becanda dan ada saatnya serius..!!!”.
Gue jawab :”iya gue serius mau ngomong, tapi nanti aja deh ngomongnya. Gue mau makan dulu ya..”
Die jawab :”Dasar.. kagak niat telpon, masalah loh belom kelar ya sama gue”..
Gue jawab :”Iya nanti dikelarin, tapi diponten ya nilainya berapa ?”.
Dia jawab :”Iya nanti gue sendiri yang kasih tau hasilnya, kalau memang  lo enggak bisa ngasih keputusan milih gue atau kerjaan yang disuruh sama bonyok loh..”
Setelah itu, w matiin telpnya. W mikir omongan cewe gue kaya-nya tambah serius. Ya udahlah mau diapain lagi yang pasti gue mesti harus selalu dekat sama dia.

Pokoknya mulai nanti malam gue bertekad : "Tiap nyokap w dirumah atau lagi libur gawe, w enggak mau negor. Karena gue takut kalau nanti nyokap gue ngomong kerjaan".

Tapi tetep aja walaupun gue enggak negor. Nyokap w yang nanya ke gue :”Udeh ngepel ? Baju udah di cuci-in semua ? Cucian piring kalau ada yang kotor langsung di cuciin, biar enggak banyak ? Baju sudah di setrika semua kan ? langsung aja gue jawab :”Enggak ada, udah beres semua, kalau cucian masih dikit nanggung kalau nyuci”. Nyokap gue bilang :”Oke”..

Berhasil nih hari ini, nerapin kaya bgini, mudah – mudahan aja nyokap gue bener-bener lupa nyuru gue gawe. .!!!

Besoknya, sehabis balik kuliah siang, w maen ke rumah teman w. Cewe gue telp ke hp gue. Nanyain gue ada di mana, gue bilang aja lagi di tempat temen.
Lalu, gue bilang :”kamu dimana”..
Dia jawab :” Masih di kampus, baru mau pulang”, jemput dong bisa enggak sebentar?
Gue jawab :” Yah, ini baru sampe, ini juga baru duduk, enggak mau ah, kagak pede ke situ”
Dia jawab :” Ya udah kalau enggak mau, nanti kalau ada yang mau kenalan sama aku, aku tanggepin ya, lagian kenapa coba enggak pede, biasa aja kali?”
Gue jawab : “ Ya udah bentar, tunggu disitu aja jangan kemana – mana, apa lagi ngeliatin atau godain tukang ojek.
Die jawab : “Enak aja. emang aku pernah godain tukang ojek, tapi gpp deh kalau tukang ojeknya ganteng ya”..
Gue jawab : “Au ahh, y udah mau jalan kesana sekarang”..  

Sebenernya kampus tuh anak bersebelahan sama kampus gue (enggak terlalu jauh). Gue enggak pernah pede kalau disuruh jemput dikampus nya, apalagi ketemu temen – temen kuliahnya yang menor – menor dandanan-nya + ngeliat baju seragamnya warna putih ada tulisan nama kampusnya. Khusus hari ini, gue jemput dia di depan pintu pager kampusnya.

Enggak lama, sampe juga dikampus tuh anak. Sambil senyum cengar cengir kagak jelas tuh cewe nyamperin gue.
Dia bilang: “Tumben berani jemput disini. Biasanya juga di belokan situ, kalau sudah sampe langsung telp..?”.
Gue jawab :  “Ya dari pada digodain sama tukang ojek, mending jemput disini”.
Dia jawab : “Enggak mau kehilangan aku ya? Cuma becanda kok, enggak mungkin aku nangepin kalau ada orang yang mau kenalan. Coba aja tanya sama teman - temen aku tuh”..
Gue jawab :” Iya percaya (dalam hati gue berpikir : “lo boong aja gue percaya, asal jangan sampe ketawan aja boong sama gue”) deh naik  motor cepet, panas nih.”
Dia jawab : “Lewat depan kampus kamu ya, mampir juga boleh sekalian mau kenal sama teman – teman kuliah kamu”..
Gue jawab : “Enggak ah, kalau mau lewat oke deh”

Pas lewat depan kampus gue, sembari boncengan sama die (termasuk bangga juga gue punya pacar kaya dia, mudah-mudahan aja selamanya bisa seperti ini), tiba – tiba dia ngomong di motor, katanya lagi kepengen mau makan bakso.Intinya sih gue tau dia bukan mau makan bakso tapi mau nanya keputusan gue kerja atau enggak. Langsung aja gue jawab : “Iya nanti”.
Sampe ditukang bakso yaitu deket rumah gue, lebih tepatnya di taman. Gue langsung Pesen bakso sama dia disitu, enggak lama sodara w lewat ngeliatin gue. Gue belaga – belaga kagak ngeliat aja, males gue kalau ditanya macem – macem.

Bakso juga belum jadi, baru aja duduk. Langsung, die ngomong : “ Mau di nilai sekarang atau nanti – nanti aja masalah yang kemaren ?”.
Gue jawab : “Kok bisa dinilai, ngasih keputusan aja belum, main dinilai aja ?”  
Dia ngomong :”Kirain enggak bisa ngasih keputusan, kalau enggak bisa ngasih keputusan GPP, nanti langsung aku kasih nilai dan aku pulang”
Gue jawab :” Enggak jadi kerja, kelihatannya, bonyok kemaren malem udeh enggak ngomong masalah kerjaan lagi”.
Dia jawab : “Bener ya, awas aja kalau boong”
Gue jawab :”Ya, kalau ada apa – apa, aku juga selalu ngomong”..

Semuanya berjalan baik kembali seperti biasa ditukang bakso. Gue dapat merasakan indahnya dia tersenyum, tawa dia yang lepas dan tatapan dia yang kadang membuat gue luluh atau enggak sepenuhnya percaya sama tuhan kalau gue bisa mendapatkan cinta dia. Indah banget dah pokoknya nih hidup.

Susah untuk diungkapkan dengan kata – kata bahkan terlalu sulit untuk dibuatkan puisi dengan berjudul “Tentang dia”.  Terlintas sejenak kata-kata yang bercerita  “Tentang dia dan hanya untuk Dia”  dipikiran gue :
Nada – nada yang kuciptakan..
Iringi kata manismu..
Walaupun kini jauh, bayang Mu Selalu hadir untukku..!!!
Usah Kau Risaukan..???
Ingin Kulantukan kata Betapa bahagia..
Inilah cerita tentang dirimu
Mimpi indah iringi arti kisah kita..!!!

Akhirnya selesai makan bakso, die ngajakin nonton di 21 (twenty one). Langsung aja gue jawab :” enggak ahh males nonton bioskop”. Karena gue gak terlalu suka nonton di bioskop, mending w milih muter – muter aja naik motor atau nongkrong di tempat temen gue. Akhirnya jalan deh gue sama die naik motor, walaupun kagak tau tujuan mau kemana sama dia.
Di motor, Banyak banget cewe gue cerita.Cuma yang sangat jelas gue denger, dia cerita tentang teman – teman kuliahnya yang pada punya pacar dikenalin sama yang lain. (Nyindir gue), sedangkan cowo gue sendiri, baru aja berani jemput gue di depan gerbang kampus. Sebenernya pas gue lagi nunggu tadi, ada teman – teman gue yang nemenin, karena gue tau lo deh sampe. Gue suruh pergi teman – teman gue, sambil ngeledek loh kedip-kedipin mata ke gue. kalau bisa kamu ke kampus pakai kemeja dan juga pakai sepatu, jangan cuma pakai kaos dan sandal jepit. Rambut juga kalau bisa climis dikit, dipotong rapi jangan acak – acakan.
Dia langsung nanya ke gue : “bener enggak, tadi yang aku bilang ?”
Gue jawab : “Iya nanti”
Dia jawab : “Bener ya? Langsung dia pegangan ke gue di motor”
Gue jawab : “Langsung aja gue tepak tangan-nya“…
Dia jawab : “Kok aku enggak boleh pegangan naik motor? Marah ya aku ngomong seperti itu, rapih sedikit gak masalah kan ? Sekarang kalau aku jatuh dari motor gimana enggak boleh pegangan?”
Gue jawab : “Bukan muhrim, biasa aja (biasanya juga enggak pegangan, pegangan juga di jok motor, pikir gue) …“
Dia Jawab : “Kirain marah, Awas loh enggak rapih, walaupun sedikit ya, besok”

Waktu udah mau magrib, gue anterin die pulang sampe depan rumahnya. Ternyata ada nyokap nya di ruang tamu, langsung nyamperin gue nyuru masuk. Tapi waktu gue mau standarin motor gue, cewe gue bilang :”Enggak usah Ma, Katanya dia tadi mau langsung pulang. Mau nyukur rambutnya di tukang cukur biar besok rapih..”
Hmm.. (Dalam pikiran gue) Setan banget nih anak, bener – bener becandanya ngejatuhin gue banget depan emaknya. Akhirnya gue pamit ke nyokapnya, bilang mau pulang. Karena gue orangnya cuek dan masa bodo.  Gue enggak cukur rambut. Besoknya tetep aja pasti gue kuliah pake sandal jepit.
Sampai dirumah, tiba – tiba ada nyokap gue (tumben deh balik gawe ada di rumah). Langsung aja gue mandi, setelah selesai habis itu gue beli makanan di warteg. (Masih gue terapin politik kgk negor nyokap gue, kecuali kalau dia ngomong ke gue duluan.) W ambil piring sama sendok di dapur, gue nyalahin teve dikamar, sambil gue tutup pintu kamar gue.

Pas gue lagi makan, nyokap w buka pintu kamar gue. Dia ngomong, besok gue disuruh cuti kuliah dan gue disuruh langsung kerumah nenek gue untuk gawe. Gue disuruh siap-siapin dari sekarang baju yang mau dibawa besok.  Habis nyokap gue ngomong, tanpa gue jawab gue mau atau enggak kerja, langsung ninggalin gue. 
Tiba - tiba enggak napsu makan gue. Bingung apa yang harus gue lakuin. Gue mau langsung telp cewe gue ngasih tahu, kalau besok gue mesti tinggal di rumah nenek gue & kerja. Tapi gue gak bisa ngomong seperti itu ke dia, terlalu berat bagi gue untuk bikin dia nangis lagi. Kalau gue bilang ke nyokap gue kagak mau kerja dengan alasan cewe gue kagak mau kehilangan gue, enggak masuk akal mungkin buat nyokap w. Bisa – bisa gue diomelin.
Ya udah deh, tanpa berpikir panjang lagi gue ikutin mau-nya ortu gue. Karena gue gak mau, dibilang anak yang enggak nurut sama orang tua atau yang lebih parah lagi dibilang durhaka. Walaupun resikonya gue bakal kehilangan orang yang gue sayangi..!!!

Source : "Pangeran" (jilid 2)

0 Response to "Pacar Gue Atau Ortu Gue"

Post a Comment

Ketentuan Berkomentar ;

*) DILARANG KOMENTAR yang bersifat MENGHASUT, SARA, AGAMA, Dll. (Berkomentarlah dengan Baik dan Sopan)